Sejarah Ka’bah: Kiblat Umat Islam di Seluruh Dunia

Sejarah Ka'bah: Kiblat Umat Islam di Seluruh Dunia

Sejarah Ka’bah. Siapa yang tidak tahu, Ka’bah adalah bangunan suci yang terletak di tengah-tengah masjid paling terkenal dalam Islam, Masjid al-Haram (Mekah, Arab Saudi).

Terkenal sebagai tempat ibadah yang paling penting bagi umat Islam, bangunan berbentuk persegi ini anggun terbungkus dengan selendang sutra dan katun.

Juga dikenal sebagai al-Ka’bah al-Musharrafah, Ka’bah adalah tujuan akhir bagi mereka yang melakukan ibadah ziarah haji dan umrah. Dan, sejarah Ka’bah dapat ditelusuri kembali ke masa pra-Islam Mekah.

Ka’bah Sebagai Kiblat Umat Islam

Ibadah ziarah ke situs suci adalah prinsip inti hampir semua agama.

Ka’bah, yang berarti kubus dalam bahasa Arab, adalah sebuah bangunan persegi, yang anggun terbungkus dengan selendang sutra dan katun. Terletak di Mekah, Arab Saudi, ini adalah tempat ibadah yang paling suci dalam Islam.

Dalam Islam, umat Muslim melakukan shalat lima kali sehari dan setelah tahun 624 Masehi, shalat ini diarahkan ke arah Mekah dan Kaaba daripada Yerusalem.

Arah ini (atau qibla dalam bahasa Arab), ditandai di semua masjid dan menjadikannya acuan bagi orang yang beriman untuk mengetahui ke arah mana mereka harus beribadah. Al-Qur’an menetapkan arah shalat.

Semua umat Islam bercita-cita untuk melakukan haji, atau ibadah ziarah tahunan, ke Ka’bah sekali seumur hidup jika mereka mampu. Shalat lima kali sehari dan haji adalah dua dari lima pilar Islam, prinsip-prinsip yang paling fundamental dalam agama tersebut.

Setelah tiba di Mekah, para jemaah berkumpul di halaman Masjid al-Haram di sekitar Kaaba. Mereka kemudian melakukan tawaf, atau berjalan mengelilingi Ka’bah, selama itu mereka berharap bisa mencium dan menyentuh Batu Hitam (al-Hajar al-Aswad), yang tertanam di sudut timur Ka’bah.

Baca juga: Keputusan Bijak: Lebih Baik Daftar Haji atau Umroh dulu? Panduan Memilih yang Tepat

Sejarah Ka’bah

Ka;bah adalah sebuah tempat suci pada zaman pra-Islam. Umat Islam percaya Ibrahim (dikenal sebagai Ibrahim dalam tradisi Islam), dan anaknya, Ismail, yang membangun Ka’bah.

Tradisi menyebutkan awalnya Kaaba adalah struktur sederhana berbentuk persegi panjang tanpa atap. Suku Quraisy, yang memerintah Mekah, membangun kembali Kaaba pra-Islam pada sekitar tahun 608 Masehi dengan menggunakan lapisan batu bata dan kayu secara bergantian.

Sebuah pintu dibangun di atas permukaan tanah untuk melindungi tempat suci tersebut dari para perusuh dan banjir.

Muhammad diusir dari Mekah pada tahun 620 Masehi ke Yathrib, yang sekarang dikenal sebagai Madinah.

Ketika kembali ke Mekah pada tahun 629/30 Masehi, tempat suci tersebut menjadi pusat ibadah dan ziarah bagi umat Islam.

Ka’bah di zaman pra-Islam memiliki Batu Hitam dan patung-patung dewa pagan. Muhammad dilaporkan membersihkan Ka’bah dari berhala-berhala ketika ia kembali ke Mekah dengan kemenangan, mengembalikan tempat suci tersebut kepada tauhid yang diajarkan oleh Ibrahim.

Batu Hitam dipercaya telah diberikan kepada Ibrahim oleh malaikat Gabriel dan sangat dihormati oleh umat Islam. Muhammad melakukan ibadah haji terakhirnya pada tahun 632 Masehi, tahun kematiannya, dan dengan demikian menetapkan ritus-ritus ibadah haji.

Modifikasi

Ka’bah telah mengalami modifikasi secara ekstensif sepanjang sejarahnya. Area di sekitar Kaaba diperluas untuk menampung jumlah jemaah haji yang semakin bertambah oleh khalifah kedua, ‘Umar (memerintah 634–44).

1. Pada Masa Khalifah Utsman (644-56)

Khalifah ‘Utsman (memerintah 644–56) membangun kolonnade di sekitar alun-alun terbuka tempat Ka’bah berdiri dan memasukkan monumen-monumen penting lainnya ke dalam tempat suci tersebut.

Selama perang saudara antara khalifah Abd al-Malik dan Ibn Zubayr yang mengendalikan Mekah, Ka’bah dibakar pada tahun 683 Masehi.

Batu Hitam pecah menjadi tiga bagian dan Ibn Zubayr merakitnya kembali dengan perak. Dia membangun kembali Kaaba dengan kayu dan batu, mengikuti dimensi asli yang dibuat oleh Ibrahim, dan juga mengecati ruang di sekitar Kaaba.

Setelah mendapatkan kembali kendali atas Mekah, Abd al-Malik memperbaiki bagian bangunan yang diyakini dirancang oleh Muhammad.

Tidak satu pun dari renovasi ini dapat dikonfirmasi melalui studi bangunan atau bukti arkeologis; perubahan-perubahan ini hanya dijelaskan dalam sumber-sumber sastra yang lebih kemudian.

Baca juga: Tempat Berkah: Multazam, Tanah Suci yang Mustajab untuk Berdoa

2. Pada Masa Khalifah Umayyah al-Wahid (705 – 15)

Konon pada masa khalifah Umayyah al-Walid (memerintah 705–15), masjid yang melingkupi Ka’bah dihiasi dengan mozaik seperti yang terdapat di Kubah Batu dan Masjid Besar Damaskus.

Pada abad ketujuh, Ka’bah dilapisi dengan kiswah, sehelai kain hitam yang diganti setiap tahun selama ibadah haji.

3. Pada Masa Abbasiyah (750-1250

Di bawah khalifah awal Abbasiyah (750–1250), masjid di sekitar Ka’bah diperluas dan dimodifikasi beberapa kali.

Menurut para penulis perjalanan, seperti Ibn Jubayr, yang melihat Ka’bah pada tahun 1183, bentuk Abbasiyah abad kedelapan masih dipertahankan selama beberapa abad.

Mulai tahun 1269 hingga 1517, Mamluk Mesir mengendalikan Hijaz, daerah dataran tinggi di Arabia barat tempat Mekah berada.

Sultan Qaitbay (memerintah 1468–96) membangun sebuah madrasah (sekolah agama) di salah satu sisi masjid. Di bawah kesultanan Utsmaniyah, Süleyman I (memerintah 1520–1566) dan Selim II (memerintah 1566–74), kompleks ini mengalami renovasi besar-besaran.

Pada tahun 1631, Ka’bah dan masjid di sekitarnya dibangun kembali sepenuhnya setelah banjir menghancurkannya pada tahun sebelumnya.

Masjid ini, yang merupakan apa yang ada sekarang, terdiri dari ruang terbuka yang luas dengan kolonnade di empat sisi dan dengan tujuh menara, jumlah terbanyak dari semua masjid di dunia. Di tengah lapangan besar ini terdapat Ka’bah, serta banyak bangunan suci dan monumen lainnya.

4. Modifikasi oleh Pemerintah Arab

Modifikasi besar terakhir dilakukan pada tahun 1950-an oleh pemerintah Arab Saudi untuk menampung jumlah jemaah haji yang semakin besar. Saat ini, masjid tersebut mencakup hampir empat puluh hektar.

Ka’bah di Zaman Sekarang

Saat ini, Ka’bah memilki struktur kubus, yang membuatnya berbeda dengan icon agama lainnya.

Tingginya lima belas meter dan setiap sisinya sepuluh setengah meter; sudut-sudutnya kira-kira sejajar dengan arah mata angin.

Pintu Ka’bah sekarang terbuat dari emas murni, yang ditambahkan pada tahun 1982.

Kiswah, sehelai kain besar yang menutupi Kaaba, yang dulunya dikirim dari Mesir dengan karavan haji, kini dibuat di Arab Saudi.

Sebelum adanya transportasi modern, semua jemaah haji melakukan perjalanan haji yang sering berbahaya ke Mekah dalam sebuah karavan besar melintasi padang pasir, berangkat dari Damaskus, Kairo, atau kota-kota besar lainnya di Arab, Yaman, atau Irak.

Baca juga: Berapa Biaya Umroh untuk 4 Orang? Penjelasan Lengkap

Sejarah Ka’bah Sebelum dan Sesudah Zaman Rasulullah

Ka’bah di zaman Rasulullah dengan zaman sepeninggalan beliau, tentu telah mengalami banyak perubahan. Mari simak ulasan berikut ini!

Sebelum Zaman Rasulullah

Menurut banyak sejarawan, pada masa sebelum munculnya Islam, Mekah adalah pusat perdagangan yang terkenal dan Ka’bah berfungsi sebagai tempat suci bagi berbagai suku Badui di seluruh Semenanjung Arab.

Orang-orang Badui biasanya melakukan ziarah ke Mekah sekali setahun, di mana mereka menyembah para dewa mereka di Ka’bah.

Patung-patung berbagai dewa pagan termasuk Hubal ditempatkan di dalam dan di sekitar Ka’bah.

Ka’bah Selama Masa Rasulullah

Pada awal masa kebangkitan Nabi, Ka;bah diubah menjadi tempat suci bagi Allah, di mana orang-orang dari suku Pagan dan Kristen di Semenanjung Arab mengunjunginya setiap tahun untuk melakukan ibadah haji.

Pada tahun 628 Masehi, Nabi dan beberapa pengikutnya melakukan perjalanan ke Mekah untuk melakukan Umrah namun ditolak masuk oleh penduduk Arab Mekah.

Nabi Muhammad berhasil mencapai perjanjian perdamaian dengan mereka, mendapatkan izin bagi umat Islam untuk melakukan ibadah haji di Ka;bah mulai tahun berikutnya.

Pada tahun 630 Masehi, setelah penduduk Mekah melanggar perjanjian, Nabi Muhammad menaklukkan kota suci tersebut. Setelah kembali dengan kemenangan, Kaaba menjadi pusat ibadah dan ziarah bagi umat Islam.

Baca juga: 4 Doa untuk Orang Umrah Mabrur: Teks dalam Bahasa Arab, Latin, dan Artinya

Ka’bah Setelah Masa Rasulullah

Setelah wafatnya Nabi Muhammad, Kaaba telah direkonstruksi beberapa kali.

Pada tahun 683 Masehi, Ka’bah mengalami kerusakan parah akibat kebakaran selama pengepungan pertama Mekah yang terjadi dalam perang antara Abdullah ibn al-Zubayr dan Umayyah. Abdullah membangun kembali Kaaba termasuk Hatīm.

Pada tahun 692 Masehi, pengepungan kedua Mekah terjadi, di mana Kaaba ditembaki dengan batu-batu.

Tahun berikutnya, Abd al-Malik meratakan sisa-sisa Ka’bah dan membangunnya kembali dalam bentuk kubus, mirip dengan bentuknya pada masa Nabi.

Pada tahun 1626, terjadi banjir yang menyebabkan dinding Ka’bah roboh. Pada tahun yang sama, masjid suci direnovasi dan Kaaba dibangun kembali dengan batu granit dari Mekah. Penampilan Ka’bah telah tetap sama sejak saat itu.

Fakta Menarik Sejarah Ka’bah

Seperti yang sudah dijelaskan di atas, Ka’bah telah beberapa kali mengalami modifikasi, bahkan pernah runtuh. Oleh karena itu, mari lihat fakta menarik bangunan Ka’bah, kiblatnya umat muslim ini!

1. Dulunya Ka’bah Memiliki Dua Pintu dan Dua Jendela

Ka’bah asli memiliki pintu untuk masuk dan pintu lainnya untuk keluar. Untuk jangka waktu yang cukup lama, Ka’bah juga memiliki sebuah jendela yang terletak di salah satu sisinya. Ka’bah saat ini hanya memiliki satu pintu dan tidak ada jendela.

2. Tudung Ka’bah Berwarna-warni

Kita terbiasa melihat Ka’bah terbungkus dengan Kiswah (selimut) hitam yang khas dengan hiasan emas sehingga sulit untuk membayangkan yang berbeda.

Namun, tradisi ini tampaknya dimulai pada masa Abbasiyah (yang warna rumah tangganya adalah hitam) dan sebelum ini Ka’bah ditutupi dengan berbagai warna termasuk hijau, merah, dan bahkan putih.

3. Kunci Ka’bah Dipegang oleh Keturunan Rasulullah

Saat penaklukan Makkah, Nabi Muhammad diberikan kunci Ka’bah, namun daripada menyimpannya terus-terusan sendirian, Rasul memberikannya kepada Osman ibn Talha dari keluarga Bani Shaiba.

Terus-terusan diberikan kepada keturunanannya, sehingga para keturunan Nabi Muhammad telah menjadi penjaga kunci tradisional Kaaba selama berabad-abad

4. Dulunya Ka’bah Bisa Terbuka untuk Publik

Dulunya sempat bisa dikunjungi oleh orang-orang, namun ditutup lagi.

Hingga baru-baru ini, Kaaba dibuka dua kali seminggu untuk siapa pun yang ingin masuk dan berdoa.

Namun, karena peningkatan cepat jumlah jemaah haji dan faktor lainnya, Ka’bah kini hanya dibuka dua kali setahun untuk para pejabat dan tamu eksklusif saja.

5. Bisa Berenang di Area Ka’bah

Posisi Ka’bah itu sebenarnya berada di dasar lembah, sehingga saat musim hujan tiba, sekitar area Ka’bah tersebut bisa menjadi banjir.

Kejadian bancir tersebut sudah banyak diketahui oleh umum, sehingga menyebabkan banyak masalah.

Ka’bah bisa terendam banjir selama berhari-hari. Bagaimanapun para umat Islam tetap melanjutkan Tawaf, berjalan maupun berenang, tidak akan berhenti. Siapa juga yang bisa menghentikan ibadah terbesar ini.

Penutup

Segera wujudkan impian Anda untuk melaksanakan Umrah di kota suci dengan layanan terbaik bersama Travel Umroh Rawda. Nikmati pengalaman ibadah yang berkesan dan nyaman.

Manfaatkan juga Promo Umrah Bandung eksklusif kami! Dapatkan fasilitas dan pelayanan terbaik dengan harga mulai dari 24,9 juta.

Buat Anda yang ingin menjelajahi keindahan destinasi wisata unggulan di Turki bisa dengan Promo Umrah Plus Turki Bandung. Temukan pengalaman perjalanan yang penuh makna dan berkesan bersama kami!

Share the Post:

Baca Juga: 

Umroh Plus Turki

Harga Umroh Plus Turki

Paket Umroh Plus Turki 2024

Paket Umroh Plus Turki Cappadocia

Umroh Jakarta

Tentang Rawda Umroh

Artikel Umroh