Biografi Usman bin Affan: Sahabat Rasul Tajir Melintir yang Dermawan

Biografi Usman bin Affan: Sahabat Rasul Tajir Melintir yang Dermawan

Usman Bin Affan adalah khalifah ketiga setelah Umar Bin Khattab. Dirinya sangat dekat dengan Rasulullah dan termasuk orang yang saleh.

Pada masa pemerintahan islam Usman Bin Affan, banyak rakyatnya yang memeluk agama Islam. Dia terkenal sebagai pemimpin yang baik hati dan dermawan.

Usman Bin Affan juga turut serta dalam mengumpulkan ayat-ayat Quran yang diturunkan oleh Allah SWT. Ia juga membuat salinan Quran serta menyalurkannya ke seluruh negeri.

Simak ulasan artikel berikut untuk mengetahui lebih jauh mengenai biografi Usman Bin Affan

Biografi Usman Bin Affan

Putra Affan bin Abi al-As bernama Usman bin Affan bin Al-Aas bin Umayyah bin Abdul Shams bin Abd Manaf.

Ia lahir di Makkah pada tahun keenam tahun Gajah dalam keluarga kaya. Anak perempuannya adalah Arwa bint Kurayz.

Ayah Affan bin Abi al-AS meninggal sebelum Islam, dan ibunya meninggal saat dia menjadi khalifah. Usman awalnya memeluk Islam, lebih muda dari Nabi lima tahun. Ia menikahi putri Nabi, Ruqayyah, dan kemudian menikahi saudarinya, Ummu Kultsum, setelah dia meninggal.

Usman lahir dari keluarga kaya. Ayahnya, Affan bin Abi al-AS, adalah pengusaha terkenal dan sukses.

Meskipun berasal dari keluarga kalangan atas, ia tetap menjadi orang yang baik, jujur, dermawan, dan sederhana meskipun ia memiliki semua yang ia butuhkan. Ia terkenal karena kejujurannya.

Baca juga: Biografi Umar Bin Khattab: Khalifah Tegas nan Adil

Usman Bin Affan Memeluk Islam

Pada masa lalu, bangsa Arab terkenal dengan sikap rasisme dan kekejamannya. Mereka bisa saja mengubur anak perempuan mereka dan memperlakukan wanita sebagai objek.

Bangsa Arab memiliki pandangan bahwa wanita adalah untuk kesenangan. Mereka bisa saling membunuh karena alasan bodoh atau tanpa alasan sama sekali.

Mereka tidak segan memperbudak wanita dengan kejam. Banyak dari mereka yang menyembah berhala dan menjadi seorang pembohong.

Seperti yang udah diceritakan di atas, Usman Bin Affan terlahir dari keluarga kaya, dimana ayahnya adalah seorang pedagang. Itulah kenapa Usman juga seorang pedagang.

Saat mereka melakukan perjalanan ke berbagai belahan dunia dan berlajar tentang kepercayaan dari bangsa berbeda, akhirnya perjalanan ini membentuk kepribadian Usman.

Padahal Usman sendiri merupakan bagian dari bangsa Quraisy, tapi karena kepribadiannya telah dibentuk, ia menjadi seorang yang berbeda di antara kaum Quraisy.

Usman Kembali ke Mekkah

Saat Usman kembali ke Mekkah, ia mendengar kabar tentang Nabi Muhammad. Telah terjadi kekacauan karena kehadiran Nabi Muhammad yang mengatakan kepada orang-orang bahwa beliau hanya menyembah satu Tuhan.

Nabi Muhammad juga mengaku bahwa dirinya adalah seorang nabi yang diutus oleh Tugan. Nabi Muhmmad meminta mereka untuk meninggalkan berhala yang mereka sembah, dan mengajaknya untuk menyembah Allah.

Tentu hal ini dianggap aneh oleh orang-orang pada zaman tersebut, karena mereka sudah menyembah apa yang disembah oleh ayah dan kakek mereka di masa lampau.

Sejak itu Usman mencari tahu tentang Nabi Muhammad, lalu Nabi terkenal dengan kejujuran dan kepercayaannya. Akan tetapi butuh waktu bagi Usman untuk langsung memeluk Islam.

Belajar Islam dengan Abu Bakar

Usman mengingat pelajaran umat Yahudi dan Kristen yang berkata bahwa akan datang Nabi terakhir yang akan membimbing manusia ke jalan yang benar.

Usman lalu mengunjungi sahabatnya, Abu Bakar, yang telah menerima Islam lebih dulu dan meminta penjelasan lebih jauh mengenai Islam.

Abu Bakar turut menjelaskan soal Islam kepada Usman dan meminta Usman untuk menjadi seorang Muslim.

Sejak itu, Usman percaya dengan Islam dan memilih untuk masuk Islam.

Pada awal Islam, umat Muslim dianiaya, orang-orang kafir menindas mereka dan menyiksa mereka dengan segala cara untuk memaksa mereka meninggalkan Islam. Usman bin Affan mengalami hal yang sama, ia disiksa oleh pamannya Al-Hakam bin Abi Al-Aas.

Usman tidak menyerah pada penyiksaan pamannya, dan ketika pamannya kehilangan harapan, ia membiarkannya.

Jadi, Utsman memilih untuk membela Islam dengan segala yang ia miliki. Ketika Utsman menerima Islam, ia menjadi salah satu orang terdekat dengan nabi Muhammad dan ia menikahi putri beliau, Ruqayyah.

Bermigrasi ke Abyssinia

Akibat penindasan dan penyiksaan yang dialami oleh umat Muslim, mereka bermigrasi ke Abyssinia untuk mencari perlindungan, karena raja Abyssinia dikenal sebagai penguasa yang adil.

Usman dan istrinya, Ruqayyah, juga bermigrasi ke Abyssinia.

Raja Abyssinia memberikan semua yang diperlukan oleh para Migran Muslim. Orang-orang Quraisy kemudian mencoba meyakinkan raja Abyssinia untuk mengembalikan para Migran kepada mereka, tetapi ia menolak.

Selama tinggal di Abyssinia, Usman memulai bisnis baru dan ia serta istrinya, Ruqayyah, diberkati dengan seorang anak yang mereka beri nama Abdullah.

Usman Bin Affan Menjadi Khalifah

Saat Umar bin Khattab berada di ranjang kematiannya, ia mengadakan majelis untuk memilih khalifah berikutnya dan Usman bin Affan terpilih menjadi Khalifah ketiga.

Ketika Usman menjadi khalifah ketiga, ia memulai perjalanannya dengan mengingatkan umat Muslim bahwa kehidupan ini hanyalah ujian belaka dan bahwa mereka sebaiknya bekerja untuk akhirat mereka.

Jangan terbawa oleh hawa nafsu dan tipu daya dunia yang palsu ini, seperti yang dijelaskan oleh Al Quran:

“Dan berikanlah kepada mereka perumpamaan kehidupan dunia ini, yaitu sebagai air (hujan) yang Kami turunkan dari langit, lalu tumbuhlah dengan air itu tumbuh-tumbuhan di muka bumi, kemudian tumbuhlah tumbuh-tumbuhan itu menjadi kering yang diterbangkan angin. Dan adalah Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. Harta dan anak-anak adalah perhiasan kehidupan dunia, tetapi amalan yang kekal, yaitu amalan yang baik, adalah lebih baik pahalanya di sisi Tuhanmu dan lebih baik untuk memberi harapan.” [Quran 18:45]

Utsman adalah orang yang baik dan dermawan, ia dikenal karena cintanya terhadap Quran dan sebagai seorang yang taat beragama.

Diceritakan bahwa Abu Abd Al-Rahman Al-Sulami berkata:

“Orang-orang yang mengajarkan Al-Quran, seperti Utsman bin Affan, Abdullah bin Mas’ud, dan yang lainnya, mengatakan kepada kami bahwa ketika mereka belajar sepuluh ayat dari Nabi (shalallahu ‘alaihi wasallam), mereka tidak akan melangkah lebih jauh darinya sampai mereka memahami pengetahuan yang terkandung di dalamnya dan bagaimana cara menerapkannya dengan benar. Mereka mengatakan: Maka kami belajar Al-Quran dan pengetahuan serta penerapannya bersama-sama. Oleh karena itu, mereka akan menghabiskan waktu untuk menghafal satu surah.”

Baca juga: Mengenal Lebih Dekat Nama-nama Isteri Rasulullah SAW

Pencapaian Kekhalifahan Usman Bin Affan

Pada masa kekhalifahan Abu Bakar, Usman dan Abu Bakar sudah menjadi teman karib.

Usman sudah sering menduduki posisi penting, seperti misalnya sebagai penasihat Abu Bakar di Madinah selama Perang Ridda.

Usman juga diberikan peran penting dalam menetapkan wasiat Abu Bakar, dan hadir saat Abu Bakar sakit parah di ranjang kematiannya.

Bahkan pada masa kekhalifahan Umar Bin Khattab, Usman juga dipercaya untuk memegang peran penting. Ia dipilih menjadi salah satu dari enam orang yang akan ditunjuk oleh Umar menjadi khalifah selanjutnya.

Berikut pencapaian yang telah Usman raih selama masa kekhalifahannya:

1. Kesejahteraan Ekonomi

Latar belakang bisnis Utsman membantunya untuk memperkenalkan reformasi keuangan yang sangat meningkatkan kekayaan kekhalifahan.

Ia mengendurkan pembatasan penjualan tanah di wilayah-wilayah yang ditaklukkan, memungkinkan perdagangan berkembang.

Khalifah Umar menciptakan sistem di mana orang akan membayar pajak, dan pemerintah Islam akan mendistribusikan ini kepada kaum miskin dan yang membutuhkan dalam komunitas Islam.

Usman meningkatkan tunjangan yang harus dibayarkan oleh orang secara berkala sekitar 25% untuk memberikan lebih banyak uang kepada kaum miskin. Tujuannya agar lebih lanjut mengokohkan negara kesejahteraan dalam Islam.

2. Pembentukan Angkatan Laut Islam Pertama

Pada masa pemerintahan Usman, terjadi kesuksesan militer dan penaklukan yang lebih lanjut. Pasukannya menaklukkan wilayah hingga Pakistan modern di timur dan wilayah Maghrib di Afrika utara di barat.

Usman bersama kerabatnya, Muawiyah, yang merupakan gubernur Suriah, untuk mendirikan angkatan laut. Angkatan laut Islam yang baru memenangkan pertempuran penting melawan Bizantium pada tahun 655, yang dikenal sebagai Pertempuran Sarat.

3. Renovasi Masjid Al Nabawi

Usman Bin Affan juga menginisiasi untuk merenovasi Masjid Al Nabawi, yang merupakan masjid pertama yang didirikan oleh Rasulullah SAW saat pertama kali tiba di Madinah.

Masjid ini awalnya sangat kecil dan sederhana, tetapi Usman bin Affan mulai memperluasnya karena jumlah umat Islam yang mengunjungi masjid tersebut semakin meningkat.

Masjid ini dibangun dengan bentuk dan corak yang indah serta diperluas.

Baca juga: Biografi Abu Bakar Ash Siddiq: Sahabat Rasulullah yang Penuh Kebaikan 

4. Ekspansi Wilayah

Propaganda untuk mendorong dunia untuk memeluk dan mengakui Islam mendorong penaklukan Naga Ara.

Wilayah Islam semakin luas selama pemerintahan Usman bin Affan. Di bawah pemerintahan Usman bin Affan, beberapa wilayah diperluas.

Adapun wilayah perluasan di masa Khalifah Usman bin Affan, yaitu:

  • Perluasan ke Khurasan di bawah pimpinan Sa’ad bin Ash dan Hudzaifah bin Yaman.
  • Perluasan ke Armenia yang dipimpin Salam Rabiah Al Bahly.
  • Afrika Utara (Tunisia) Abdullah bin Sa’ad bin
  • Penaklukan Ray dan Azerbaijan yang dipimpin Walid bin Uqbah

Sepeninggalnya Usman Bin Affan

Banyak pemberontakan terjadi yang menentang Islam dan kepemimpinan Usman Bin Affan.

Para pemberontak itu memanjat dari tembok belakang rumahnya karena mengetahui bahwa pintu depan tetap terkunci, memutuskan untuk membunuhnya.

Naila, istri Usman, dengan gagah berani berlari untuk melindungi suaminya dengan tangannya sendiri, sampai kehilangan jari-jarinya.

Ketika darah Usman mengalir di atas Al-Quran dan tubuhnya tergeletak di lantai, salah satu penyerang mengangkat pedangnya untuk memenggalnya.

Para istri Utsman, dua di antaranya berada di sana saat itu, menangis dan melemparkan diri mereka ke suami mereka yang sudah mati.

Para pemberontak merampok rumahnya dan bahkan mencabut kerudung para wanita saat mereka keluar.

Selama tiga hari, tubuh Usman tergeletak di lantai rumahnya sebelum ia dimakamkan pada tengah malam.

Kematiannya menciptakan perpecahan dalam masyarakat Islam dan mendorongnya ke perang saudara pertamanya: Fitnah Pertama (656-661 M).

Muawiyah, gubernur Suriah, menuntut balas dendam.Khalifah berikutnya, Ali bin Abi Thalib (berkuasa 656-661 M), akhirnya harus berhadapan pada situasi dimana komunitas terpecah belah dan tidak dapat memenuhi tuntutan Muawiyah.

Baca juga: Biografi Ali bin Abi Thalib: Sahabat, Sepupu, Sekaligus Menantu Rasulullah

Penutup

Segera wujudkan impian Anda untuk melaksanakan Umrah di kota suci dengan layanan terbaik bersama Travel Umroh Rawda. Nikmati pengalaman ibadah yang berkesan dan nyaman.

Manfaatkan juga Promo Travel Umrah Rawda eksklusif kami! Dapatkan fasilitas dan pelayanan terbaik dengan harga mulai dari 24,9 juta.

Buat Anda yang ingin menjelajahi keindahan destinasi wisata unggulan di Turki bisa dengan Promo Umrah Plus Turki. Temukan pengalaman perjalanan yang penuh makna dan berkesan bersama kami!

Share the Post:

Baca Juga: 

Umroh Plus Turki

Harga Umroh Plus Turki

Paket Umroh Plus Turki 2024

Paket Umroh Plus Turki Cappadocia

Umroh Jakarta

Tentang Rawda Umroh

Artikel Umroh